Hookeeh, lama tidak menulis2.. saya ingin menceritakan pengalaman saya pergi ke Monumen Nasional (Monas) beberapa waktu yang lalu hehe..*lengkap dengan detail yang tidak jelas..

So first of all, untuk mencapai tujuan, Anda harus parkirkan mobil di parking area, kemudian menuju gerbang masuk taman area. Disana menunggu kereta yang akan membawa kalian ke tempat masuk Monas tsb. Jadi ternyata kita harus nyebrang lewat bawah tanah dan langsung ketemu loket.
Tarif karcis Rp. 8000/manusia, Rp. 4000/ mahasiswa (dengan menunjukkan kartu mahasiswa), ga usah masuk klo bawa2 jenis makhluk hidup lainnya! ini uda termasuk asuransi jikalau terjadi apa2 di lift yang udah lemod n ga jelas itu hahaha.. lol

Oke lah ya, oh gw kesana ama adek gw yang kebetulan merasa berkebangsaan negro itu, dan ge berperikemanusiaan ama kakaknya ini haha.. kita foto2 dulu donks di entrance yg taman2 bunga bangkai bo’ongan itu. yang menabjubkan adalah ternyata ada ukir-ukiran/patung di sekeliling tembok tentang perjuangan gitu2 deh, saya kurang paham..

Kemudian kita masuklah ke museum 4 sisi itu yang menggambarkan sejarah dari zaman Belanda/ Portugis dulu sampai post-kemerdekaan, berbarengan dengan serombongan bule belanda *yg kata adek gw sih org jerman…haha eniwei mereka merupakan orang penting dalam perjalanan gw kali ini..

Perlu dirasakan bahwa, MUSEUM NYA GELAAAP YEE!! OMG! baru bgt tuh gw liat2 museum ga terurus seperti itu, di pusar *pusat kota jakarta pula kaan yah! sebenernya sih keren, ada patung2 gitu yang berupa kapal, bangunan, orang2 replika keadaan masa lalu, trus diwadahkan ‘ruangan kaca’ yang berbentuk 1/4 bola *sphere, jadi ada efek ilusi2 semakin kecil kalo melihat semakin ke dalam. Tapi ya itu, ngeliatnya mesti melotot! haha, lampunnya ga terang begitu.. pokoknya every lighting aspect dari pencahayaan pajangan, ruangan, tangga, foto2, papan penjelasan, smwanya kurang TERANG!

Btw, smwa catatan diatas hanyalah semata-mata point of pandangan alias pendapat saya sendiri ya, upaya berdemokrasi gt *halah wth.. trus trus ya, kan smwa pajangan merapat di tembok donk, sehingga what’s left in the middle?? NOTHING! ya blank aja gituh! ga ada tanaman2 kecil kek, mobil jaman dulu, or galeri foto or lukisan kek, ya kosong aj gituh. so intinya adalah = boring.. inilah kenapa kalo gw ajak temen2 gw ke museum saya terus ditertawakan, pada ga mau, ga gaol katanya haha (tapi klo nongkrong diluarnya malam2 gapapa..nah loh ga paham gw

Trus babak ke dua, kita ber2saudara naik ke museum bag-2, yang ada tulisan proklamasi, peta indonesia berlapiskan emas! GOLD, DUDE! kriik .. nah disana bertemulah dengan tour guide lokal monas kita tercinta ini, memanggil bule2 yang telah disebutkan diatas untuk diarahkan menuju ke puncak monas, sekaligus menerangkan ttg bla bla bla nya monas. so gw bersaudara ngikut donk ngekor dibelakang mereka haha, secara pengetahuan gw ttg sejarah kurang baik. tuh guide bahasa inggrisnya oke bgt loh, dengan accent khas betawi getoh. eeh somehow terjadi percakapan berikut ketika bule2 disuruh foto depan lambang pancasila yg yada garuda nya itu *whats that called again??
Guide : ayok sana sekalian foto bareng, cameranya saya fotoin..
Gw : *terheran2.. loh kok, ga usah pak hehe..
Guide : *lebih terheran2.. lah kalian bukannya rombongan??
Kita : *sok2 innocent.. enggak kok bukan ga rombongan..
Guide :*lgs aja gt ngocol.. hah laah!! yaudah kalian sendiri aj sana jalan2 and foto2, kirain bareng mereka! *setelah mikir2 1-2 menit.. eh eh yaudah deh saya fotoin, kasian!
Jreng jreng jreng . . . WHAT ON EARTH WAS THAT?!? ga sopan bgt e! mentang2 kita bukan turis asing ga di baekin kecuali atas “kasian”, and sapa juga minta dikasianin?? hhhh, gini nih mentalnya pelayanan masyarakat di tempat pariwisata negara sendiri, ngelayanin orang sendiri males, bilangnya kita anak muda ini uda pd tau dr sekolah.. lah lo ga nanya gw sekolah dimana, kan gw juga ga pernah tau sejarahnya pembangunan monas, uda gitu ga ada penjelasannya juga di museum bag-1 td jee *emosi jiwa nih..

So lanjut lah kita ke bagian-3, diman we’re supposed to get to the top of MONASSS!! HOHOHOOHOoo.. which, we didn’t. Nah loh kenapa setelah perjalanan yang begitu panjang, bikaus antriannya ituh looh, single channel-single server, lamaaa and panjaaaang bgt! bule2 td aja uda niat anti gitu di line. kita bersudara males donk. so, dengan cerdasnya adek gw ngajak naik tangga all the way up! hookeh sapa takut mati kepanasan disitu ya ga? hahaha lol.. jadilah kita naik smpe yg kayak bagian mahkota bunga bangkai terbuka itu. foto2 asik juga donks disitu. lanjut ke bagian paling atas.. EHHH DITUTUP PINTUNYA, GA BOLEH MASUPP! *udah gitu e, kotor2 gt ga jelas dibalik pintu, hiiii.. nah kita coba deh tungguin lift yang mo turun, ngobrol2 ama bapak operator lift, dan dengan tingkat moralitas yang tinggi kita ga jadi nge-bribe tuh orang untuk menyusupkan kita bersaudara ke-atas! hahaha hebat ga tuh.. n dengan melas inside, but acting cool outside, kita turun lagi deh ke bawah diliatin orang2 haha.. who cares ga pada kenal ini kan..

Jadilah kita bersudara gagal menunaikan misi ke-3 melihat jakarta dari pusatnya dgn angle 360 derajat! if anyone uda naik kesana and foto2, tell me pleas what it’s like to be up there and what you guys saw, any pictures would help my curiosity.. terakhir ke sana jama TK sih, so ga inget apa2..

*btw, jangan makan di area parkiran monas itu deh, MAHAL AJAAH!! masa pecel lele and ayam goreng ga jelas rasanya itu plus minum teh, grand total Rp. 37.000! hahaha ketepu berat, mending makan di pasar atw mall deket situ skalian.."I'm Flying without Wings" lol..